www.AlvinAdam.com

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Abu Vulkanik Gunung Agung Mengarah ke Banyuwangi

Posted by On 20.02

Abu Vulkanik Gunung Agung Mengarah ke Banyuwangi

Abu Vulkanik Gunung Agung Mengarah ke Banyuwangi

Menurut pemantauan BMKG, sebaran abu vulkanik Gunung Agung kini mengarah ke barat daya mengikuti pergerakan siklon tropis Cempaka di selatan Jawa.

Abu Vulkanik Gunung Agung Mengarah ke BanyuwangiTribun JogjaGunung Agung mengeluarkan abu vulkanik hitam pekat disertai cahaya api saat difoto dari Pantai Amed, Karangasem, Minggu (26/11/2017) pukul 22.02 Wita.

WARTA KOTA, PALMERAH-BMKG memantau lahirnya Siklon tropis "Cempaka" di selatan Jawa dan bibit siklon tropis di Barat daya Bengkulu.

Dari dampak ini terjadi peningkatan tinggi gelombang, hujan lebat dan angin kencang maupun potensi putting beliung disekitarnya.

< p>"Siklon Cempaka merupakan siklon yang tumbuh dari bibit siklon 95S yang terpantau pada 27 November lalu," ujar Kepala BMKG, Prof. Dr. Dwikorita Karnawati, M. Sc, Ph.D saat memberikan keterangan pers di Kantor BMKG, Selasa (28/11/2017).

Lantas, bagaimana dampak adanya siklon ini terhadap pergerakkan abu vulkanik dari erupsi Gunung Agung?,

Dwikorita menuturkan bahwa saat ini angin bergerak dari Barat ke Timur. Namun siklon ini menarik abu vulkanik ke barat daya sehingga daerah yang terdampak sebaran debu vulkanik adalah Banyuwangi dan sekitarnya.

Lebih lanjut, Dwikorita mengutarakan bahwa Siklon tropis ini akan mengakibatkan cuaca ekstrim yang ditandai hujan lebat dan angin kencang dengan kecepatan lebih dari 20 knot, disertai kilat dan petir, dan gelombang tinggi setinggi yang mencapai 4-6 meter yang berpeluang terjadi di Samudera Hindia Barat Daya Bengkulu hingga Selatan Jawa.

"Siklon ini pun akan memicu terjadinya banjir dan tanah longso r, sementara angin kencang dikhwatirkan akan merobohkan beberapa bangunan dan beberapa reklame dan baliho, untuk itu masyarakat harap waspada akan kondisi ini, "tutur Dwikorita.

"BMKG pun masih terus memonitor bibit siklon tropis yang terjadi di Samudera Hindia sebelah Barat Bengkulu. Jika bibit siklon ini mencapai kecepatan lebih dari 35 knot, maka BMKG akan memberikan peringatan dini siklon tropis, tetapi saat ini bibit siklon ini masih kurang dari 35 knot,"ujar Dwikorita.

Dwikorita pun menambahkan bibit siklon tropis ini telah membawa dampak bagi kondisi cuaca di Indonesia, yaitu adanya hujan lebat yang terjadi di wilayah Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi sampai Papua, dan adanya gelombang tinggi dan pantai-pantai mengalami pasang air laut.

Untuk beberapa hari kedepan terjadi peningkatan potensi hujan lebat disertai angin kencang di wilayah:

Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Kep Riau, Bengkuli, Jambi, Sumatera Selatan, Bangk a Belitung, dan Lampung, Banten, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, NTB, dan NTT.
Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah bagian Selatan, Kalimantan Utara dan Kalimantan Selatan.
Sulawesi Utara. Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Maluku Utara, Maluku, dan Papua Bagian selatan.

Dwikorita menghimbau agar masayarakat harap mewaspadai potensi genangan, banjir, maupun longsor bagi yang tinggal di wilayah berpotensi hujan lebat, terutama di daerah rawan banjir dan longsor; tidak berlindung di bawah pohon jika hujan disertai kilat/petir; dan mewaspadai kenaikan tinggi gelombang, dan mewaspadai hujan lebat disertai angin kencang yang berbahaya bagi kapal berukuran kecil.

Editor: Max Agung Pribadi Ikuti kami di Calon Pengantin Pria Nekat Perkosa Tetangganya, Sebelum Jalankan Aksi Pelaku M inum Obat Kuat Sumber: Google News | Berita 24 Malut

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »